6.26.2008

Minat Membaca Anak Indonesia

Membaca adalah hal yang sangat penting dalam memajukan setiap pribadi manusia maupun suatu bangsa. Dengan membaca, kita dapat memperluas wawasan dan mengetahui dunia. Namun sebuah persoalan membaca yang selalu mengemuka, terutama di kalangan pelajar, adalah bagaimana cara menimbulkan minat dan kebiasaan membaca. Banyak negara berkembang memiliki persoalan yang sama, yaitu kurangnya minat membaca di kalangan masyarakat.

Di Indonesia sendiri, masih banyak masyarakat miskin yang lebih mengutamakan kebutuhan dasar, seperti makanan, pakaian, dan rumah, daripada mengutamakan buku atau pendidikan. Bahkan masyarakat yang telah mampu lebih mengutamakan membeli sesuatu yang dapat meningkatkan prestise mereka, seperti HP, mobil, ketimbang buku. Mereka juga lebih menghabiskan waktu luang dengan mengunjungi tempat-tempat hiburan atau menonton televisi. Kedua situasi ini disebabkan karena belum adanya budaya membaca di kalangan masyarakat. Oleh karena itu, pemerintah, praktisi pendidikan, LSM dan masyarakat telah dan sedang melakukan berbagai upaya yang diharapkan mampu meningkatkan apresiasi masyarakat untuk membaca.

Berdasarkan laporan Bank Dunia No. 16369-IND, dan Studi IEA (International Association for the Evalution of Education Achievermen) di Asia Timur, tingkat terendah membaca anak-anak di pegang oleh negara Indonesia dengan skor 51.7, di bawah Filipina (skor 52.6); Thailand (skor 65.1); Singapura (74.0); dan Hongkong (75.5). Dan dari Survei Badan Pusat Statistik tahun 2003, hanya 16,8 persen anak-anak berumur 10-19 tahun yang membaca koran atau majalah. Sedangkan yang menonton televisi sebanyak 90,6 persen. Namun, pada tahun 2006, terjadi peningkatan jumlah anak-anak yang membaca koran atau majalah hingga sebesar 23,46 persen. Dari data-data tersebut dapat dikatakan bahwa kebiasaan membaca anak Indonesia masih tergolong kurang, namun mengalami peningkatan meskipun tidak terlalu signifikan.

Faktor-Faktor Yang Menyebabkan Kurangnya Minat Membaca

Yang menyebabkan kurangnya minat membaca terutama di kalangan pelajar ada 4 faktor, diantaranya:

1. Budaya membaca yang belum pernah diwariskan oleh nenek moyang kita. Masyarakat Indonesia lebih terbiasa mendengar dan belajar tentang dongeng, kisah, adat istiadat secara verbal atau lisan. Sehingga tidak ada pembelajaran secara tertulis yang dapat menimbulkan kebiasaan membaca.

2. Sistem pembelajaran di Indonesia juga telah membuat siswa cenderung pasif dan hanya mendengarkan guru mengajar di kelas daripada membaca buku sebanyak-banyaknya.

3. Munculnya permainan (games) yang makin canggih dan variatif serta tayangan televisi yang semakin menarik, telah mengalihkan perhatian anak dari buku. Tempat hiburan yang makin banyak didirikan juga membuat anak-anak lebih banyak meluangkan waktu ke tempat hiburan daripada membaca buku.

4. Selain itu, sarana untuk memperoleh bacaan masih minim. Makin meningkatnya harga buku membuat orangtua tidak mengutamakan pembelian buku kecuali buku-buku yang diwajibkan oleh sekolah. Oleh karena itu, perlu adanya perpustakaan umum dan perpustakaan sekolah yang dapat memfasilitasi anak-anak agar dapat membaca buku. Namun sayangnya jumlah perpustakaan umum masih tergolong sedikit dan koleksi buku-buku di perpustakaan sekolah cenderung terbatas.

Upaya Meningkatkan Minat Membaca Anak Indonesia

Kurangnya minat membaca dan prestasi anak-anak, serta meningkatnya pengangguran akan menurunkan kualitas sumber daya manusia (SDM) yang baik. Sehingga kemajuan bangsa Indonesia dapat terhambat. Padahal kebiasaan membaca dapat memberantas kebodohan dan mensejahterakan kehidupan bangsa Indonesia. Oleh karena itu semua sektor, baik pemerintah, praktisi pendidikan, LSM, maupun masyarakat bekerjasama mengatasi masalah ini.
Banyak yang memiliki peranan penting dalam menumbuhkan motivasi membaca, yaitu antara lain:

1. Peran keluarga

Orangtua berperan penting dalam menumbuhkan minat membaca. Orangtua diharapkan dapat memberikan dampak positif dengan menanamkan kebiasaan membaca pada anak sejak kecil. Orangtua dapat meluangkan waktu untuk membacakan buku kepada anak-anaknya dan menciptakan lingkungan belajar yang kondusif di rumah. Menyediakan buku-buku atau perpustakaan kecil di rumah juga dapat menjadi sarana yang memungkinkan anak untuk memiliki kebiasaan membaca. Mengunjungi perpustakaan umum atau toko buku bersama anak-anak juga hal cukup efektif untuk meningkatkan minat membaca. Meluangkan waktu bersama anak-anak ke tempat-tempat tersebut akan lebih baik apabila hanya mengunjungi tempat-tempat hiburan.

2. Peran guru

Peran serta guru tidak bisa dilepaskan dari upaya untuk meningkatkan kualitas pendidikan. Termasuk dalam proses pembelajaran di sekolah, sosok guru adalah sebagai sosok penganti orang tua dan sebagai pembimbing peserta didik yang dapat menumbuhkan semangat untuk membaca buku.

3. Peran media cetak dan elektronik

Koran dan majalah juga dapat membantu meningkatkan minat membaca dengan menyajikan berita atau informasi yang menarik dan terkini. Internet juga mampu menjadi media elektronik yang dapat meningkatkan minat membaca. Saat ini banyak artikel-artikel maupun karya tulis yang dimuat di internet, sehingga memudahkan masyarakat untuk memperoleh informasi. Media blog yang kini sangat variatif juga tidak hanya mampu menumbuhkan kreativitas menulis, tetapi juga memacu anak-anak untuk membaca.

4. Peran toko buku dan perpustakaan

Toko buku dan perpustakaan adalah tempat-tempat yang sangat berperan dalam mempromosikan budaya membaca. Koleksi buku-buku yang lengkap dan terus di-update di toko buku akan menarik minat anak-anak untuk berkunjung dan membeli. Begitu juga dengan perpustakaan, perpustakaan yang memiliki koleksi buku-buku yang lengkap dapat menjadi penyedia sarana membaca yang tidak memerlukan biaya. Menurut Perpustakaan Nasional Republik Indonesia, saat ini ada sekitar 1604 perpustakaan umum, 2276 perpustakaan khusus, 481 perpustakaan perguruan, dan 796 perpustakaan sekolah di seluruh Indonesia.

5. Peran pemerintah

Sebagai regulator, pemerintah dituntut untuk dapat menghasilkan peraturan-peraturan maupun kebijakan-kebijakan yang mampu mengayomi kepentingan sosial bagi masyarakat dan di sisi lain kepentingan ekonomi bagi para pengusaha industri buku. Keduanya harus bersinergi secara postif sehingga tercipta suatu keharmonisan dimana tujuan akhirnya adalah untuk mencerdaskan bangsa.

Sebagai inisiator, pemerintah harus berada di garda terdepan dalam mendorong dan melakukan perubahan yang diperlukan bagi kepentingan pendidikan secara nasional. Pemerintah harus mau mengambil inisiatif yang positif, bagi ketersediaan buku-buku bermutu dengan harga yang dapat dijangkau oleh masyarakat. Saat ini pemerintah telah berupaya mendirikan perpustakaan-perpustakaan dan menggerakkan perpustakaan keliling yang mampu menjangkau daerah terpencil.

6. Peran perusahaan swasta

Setiap perusahaan swasta memiliki tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) terhadap masyarakat dan lingkungannya. CSR dapat diwujudkan dengan membantu pendidikan bagi masyarakat kurang mampu. Pendidikan harus mendapat perhatian yang lebih bagi siapapun termasuk perusahaan karena pendidikan merupakan investasi kemajuan bangsa di masa mendatang.
Salah satu perusahaan yang melakukan CSR di bidang pendidikan adalah PT Pertamina dan 1001buku yang mendirikan lebih dari Taman Bacaan Anak Komunitas di wilayah Jabodetabek yang diharapkan mampu meningkatkan minat baca anak Indonesia.

*********
PS: Tulisan ini telah saya pergunakan sebagai bahan presentasi pada competency assessment dalam seleksi MT di sebuah perusahaan media.
.

3 komentar:

zulmi valentine mengatakan...

Yee..
ini artikel pasti mengcopy dari buku or situs deh..
so what getu lohh...

Guanind mengatakan...

gpp deh yang penting ada info..
makasih postingannya yaa buu..
hhehe

bianca mengatakan...

ijin copas ya sist....... ^,^b